Apakah anda masuk daftar blacklist BI

Pernahkah anda ditolak oleh bank ketika mengajukan kredit? Baik Kredit Pemilikan Rumah ( KPR ) atau pun KTA  Kredit tanpa Agunan) ? Jika pernah, bagiamana rasanya? Sakit hati bukan? Apalagi kalau anda merasa penghasilan anda sudah sesuai yang dipersyaratkan.

Tapi tahukah Anda, mungkin ada sebab lain yang membuat pengajuan kredit anda ditolak. Salah satunya adalah mungkin riwayat kredit atau pinjaman Anda sebelumnya ada masalah? Sebab riwayat kredit Anda yang jeblok terdata dalam data BI-checking pada sistem Informasi debitur ( SID ) yang bisa diakses oleh bank maupun lembaga keuangan lainnya.

Jadi jika Anda pernah mempunyai riwayat kredit yang buruk atau tunggakan, bank pun pasti akan segera mengetahuinya setelah mengecek SID ini, sehingga bank dengan cepat menolak kredit anda.

Parahnya yang dimaksud kredit tertunggak bukan hanya kredit yang tidak bisa kita bayar, namun juga termasuk :

-         Kurang bayar uang materai sehingga menumpuk

-         Kartu kredit tidak dibayar

-         Pinjaman motor tidak dilunasi

-         Pembayaran KTA telah melulu sehingga didatangi debt collector

-         dll

Andapun dapat mencek sendiri status riwayat kredit anda di bank tempat anda mengajukan kredit dengan mengakses Informasi Debitur Individual ( IDI ) pada SID di Gerai Info Bank Indonesia, di Jl.Sarinah Thamrin Jakarta.

SID ini pada dasarnya berisi laporan data debitur baik dari bank, BPR maupun lembaga pembiayaan. Jadi bagi Anda yang pernah melakukan penunggakan kredit motor , apalagi jika motornya sampai di sita, jangan harap bisa mengajukan KTA , pembuatan kartu kredit , apalagi KPR. Karena data ini dilaporkan secara berkala setiap bulannya, yang memuat data :

-         Identitas debitur

-         Fasilitas pinjaman yang pernah diterimanya

-         Jangak waktu pembiayaan

-         Kondisi pembayaran dalam 2 tahun terakhir

Sedangkan setiap laporan diklasifikasikan sbb :

-         Lancar

-         Dalam perhatian khusus

-         Kurang lancer

-         Diragukan

-         Macet

Selama ini ada anggapan bahwa informasi mengenai debitur macet adalah data Blacklist yang dikeluarkan BI.

Padahal BI tidak pernah mengeluarkan data blacklist. Justru bank dan lembaga pembiayaanlah sumbernya.

Siapa saja yang bisa mengakses data SID? Yaitu bank dan lembaga non bank yang terhimpun sebagai anggota SID. Sedangkan secara pribadi dapat melakukan pengecekan dengan mendatangi bank atau lembaga pembiayaan tempat anda mengajukan kredit atau datang langsung ke Gerai Info BI.

Jadi sebelum menyetujui proposal pengajuan pinjaman anda, bank akan terlebih dulu melihat dulu prospek usaha / pendapatan anda, lalu melihat performance rekan jejak kredit anda sebelumnya.

Namun keputusan bank dalam menyetujui atau menolak pengajuan kredit anda tidak hanya bergantung pada data BI-checking. Tiap bank atau lembaga pembiayaan akan mempertimbangkan aspek-aspek lain sesuai dengan kebijaksanaan masing-masing.

Lalu apa mungkin data BI-checking ini tidak akurat, sehingga merugikan calon debitur yang hendak mengajukan kredit? Beberapa kali kita mendengar komplain karena si A ditolak pengajuan kreditnya oleh bank X karena ternyata ada tunggakan dari bank Y tempat si A dulu pernah mengambil pinjaman KTA. Ternyata setelah ditelusuri, ternyata Cuma nunggak Rp.6.000 ( enam ribu rupiah ) akibat kurang transfer biaya materai.  Dalam kasus ini, yang bertanggung jawab adalah anggota SID yang memberikan data tadi (dalam hal ini bank Y ) karena merekalah yang mengetahui kondisi debitur sebenarnya. Mereka lah yang mencatat kondisi debitur.

Ketidakakuratan mungkin saja terjadi karena kesalahan teknis dalam penyampaian data, sehingga ada data yang belum dikoreksi secara sempurna. Karena itu amat disarankan agar anda melakukan cross check sebelum mengajukan KPR, sehingga persoalan bisa diselesaikan sesegera mungkin.

Sayang bukan jika suatu saat ada kesempatan emas, ada tawaran property murah, dengan ROI 20%/tahun dan dijual dibawah NJOP, namun begitu anda mengajukan pinjaman, malah ditolah bank. Nasib..nasib…

http://www.jamespropertyinvestor.com/site/component/content/article/29-artikel-property/102-apakah-anda-masuk-daftar-blacklist-bi

About these ads

About kprid

Seorang mantan konsumen dan nasabah KPR yang telah mengalami sebuah ketidakadilan dalam proses dan perjalanan KPR. Namun semua itu memang sudah menjadi sebuah takdir dalam kehidupannya. Maka dari itu Blog ini adalah bagian dari usahanya untuk menegakkan keadilan di mata Tuhan. Dengan memberikan segalanya untuk dapat mencegah jangan sampai ada konsumen dan nasabah KPR yang menjadi korban ketidakadilan di dunia properti dan perbankan. Semoga dari ketidakadilan yang dialaminya bisa memberikan sebuah manfaat bagi khalayak umum yang tengah mencari dan berusaha mendapatkan sebuah rumah impiannya. Akhir kata mudah-mudahan Tuhan memberikan petujuk dan hidayahnya bagi kita semua, khususnya untuk para pengembang dan Bank-Bank di tanah air yang kita cintai ini. Besar harapan kita tentunya Tuhan dapat membukakan mati hati nurani dari para pengembang dan bank-bank yang berlaku tidak adil dan semena-mena yang hanya mengejar keuntungan buat diri mereka, sehingga mereka bisa menjadi institusi yang menghargai konsumen dan nasabahnya.

Posted on October 28, 2011, in Artikel. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 224 other followers

%d bloggers like this: